TERPOPULER

Bupati Halsel Dianggap Remehkan Surat Edaran Mendagri

Labuha — Bupati Halmahera Selatan (Halsel), Bahrain Kasuba dianggap telah meremehkan edaran Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Jenderal Polisi (Purn.)...

Senin Besok, Polda Malut bersama Tim Penanggulangan...

Ternate -- Tim gabungan penanggulangan pandemic Covid-19 Provinsi Maluku Utara akan melaksanakan penyemprotan masal di Kota Ternate, guna menangkal...

Ketum HPMWB Tegaskan PT. STS Jangan Main-main...

Maba -- Ketua Umum Himpunan Pelajar Mahasiswa Wilayah Buli (HPMWB) sebut perusahaan tambang PT. STS yang beroperasi di wilayah...

Terkait Aksi Protes dan Pemalangan Kantor BP2RD...

Ternate - Kepala Badan Pengelolaan Pajak dan Retribusi Daerah (BP2RD) Kota Ternate, Ahmad Yani Abdurahman menanggapi aksi protes dan...

Dalam Waktu Dekat, PD SPSI Akan Bentuk...

Ternate — Pengurus Pimpinan Daerah Federasi Serikat Kimia, Energi dan Pertambangan Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (PD FSP KEP SPSI)...

Usulan PAW Anggota DPRD Kota Ternate dari Partai...

Ternate -- Pengajuan Pergantian Antar Waktu (PAW) terhadap dua orang anggota DPRD Kota Ternate dari partai Berkarya, telah dibahas...

Bupati Halsel Dianggap Remehkan Surat Edaran Mendagri

Labuha — Bupati Halmahera Selatan (Halsel), Bahrain Kasuba dianggap telah meremehkan edaran Menteri Dalam Negeri (Mendagri) Jenderal Polisi (Purn.)...

Senin Besok, Polda Malut bersama Tim Penanggulangan...

Ternate -- Tim gabungan penanggulangan pandemic Covid-19 Provinsi Maluku Utara akan melaksanakan penyemprotan masal di Kota Ternate, guna menangkal...

Ketum HPMWB Tegaskan PT. STS Jangan Main-main...

Maba -- Ketua Umum Himpunan Pelajar Mahasiswa Wilayah Buli (HPMWB) sebut perusahaan tambang PT. STS yang beroperasi di wilayah...

Terkait Aksi Protes dan Pemalangan Kantor BP2RD...

Ternate - Kepala Badan Pengelolaan Pajak dan Retribusi Daerah (BP2RD) Kota Ternate, Ahmad Yani Abdurahman menanggapi aksi protes dan...

Dalam Waktu Dekat, PD SPSI Akan Bentuk...

Ternate — Pengurus Pimpinan Daerah Federasi Serikat Kimia, Energi dan Pertambangan Serikat Pekerja Seluruh Indonesia (PD FSP KEP SPSI)...

ARTIKEL TERKAIT

Krisis Rohingya Belum Teratasi, Pangeran Charles Batal ke Myanmar

|

LONDON – Pangeran Charles dan istrinya, Duchess of Cornwall dari Inggris membatalkan kunjungan ke Myanmar di tengah tuduhan bahwa pemerintah dan militer Myanmar melakukan “pembersihan etnis” terhadap warga minoritas Muslim Rohingya.

Ahli waris kerajaan Inggris ini akan melawat 11 hari ke Asia mulai akhir Oktober dan keterangan resmi yang dikeluarkan menyebutkan bahwa ia dan istrinya akan mengunjungi Singapura, Malaysia, dan India.

Media di Inggris memberitakan, Myanmar dicoret dari daftar negara yang dikunjungi “meski sebelumnya sudah ada pembicaraan soal rencana lawatan ke negara tersebut”.

Sempat muncul spekulasi, Pangeran Charles akan tetap ke Myanmar meski ada gejolak di beberapa kawasan di negara tersebut tapi saat diumumkan secara resmi, Myanmar tidak ada dalam daftar.

“Ketika membahas persiapan lawatan, kami melihat beberapa pilihan dan akhirnya kami memutuskan untuk mengunjungi Singapura dan Malaysia,” kata Philip Malone, direktur bagian Asia Tenggara di Kementerian Luar Negeri Inggris.

Malone menambahkan persiapan lawatan Asia dilakukan selama beberapa bulan.

“Kami berkoordinasi dengan sekretaris pribadi Pangeran Charles untuk menentukan negara-negara mana saja yang akan dikunjungi,” katanya.

Bertemu Suu Kyi pada 2016

Pangeran Charles dan istrtinya, Camilla, menemui pemimpin de facto Myanmar, Aung San Suu Kyi, di kediaman resmi mereka di London, Clarence House, Mei 2016, sebelum terjadi krisis Rohingya di Rakhine.

Suu Kyi dikecam oleh masyarakat internasional karena dianggap “tak berbuat banyak mengatasi krisis kemanusiaan di Rakhine” yang menyebabkan lebih dari 500.000 warga Rohingya menyelamatkan diri ke negara tetangga Banglades.

Universitas Oxford menurunkan foto Aung San Suu Kyi di St Hugh’s College dan menggantinya dengan lukisan Jepang.

Dewan Kota Oxford juga telah mencabut gelar kehormatan Suu Kyi dengan alasan situasi yang terjadi di Rakhine membuatnya “tak lagi layak menyandang gelar kehormatan Freedom of Oxford”.

Suu Kyi berkuliah di Oxford di jurusan filsafat, politik, dan ekonomi pada 1964-1967 dan juga menikah dengan peneliti perguruan tinggi ini.

Sekjen PBB mengatakan apa yang terjadi terhadap orang-orang Rohingya “adalah pembersihan etnis”.

Krisis pecah setelah militer melakukan operasi di Rakhine untuk merespons serangan milisi Rohingya terhadap beberapa pos keamanan pada akhir Agustus.

Source : Kompas.com – 06/10/2017, 22:01 WIB

Iklan Video

KOMENTAR

BERITA LAINNYA

Tahun 2021, ATR/BPN Target Daftarkan 500 Bidang Tanah

Ternate -- Kementerian Agraria dan Tata Ruang Badan Pertanahan Nasional (ATR/BPN) Kota Ternate, melalui Program...

Kuasa Hukum Usman-Bassam Siap Hadapi Gugatan Helmi-Ode di MK RI

Labuha — Kuasa Hukum Usman-Bassam bersama Kantor Hukum AWK dan Partners menyatakan siap menghadapi gugatan...

Sejumlah Nama Lolos Assesmen JPTP Eselon II Kab. Kepsul

Sanana -- Sejumlah Nama lolos seleksi untuk Pengisian Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama (JPTP) Kab. Kepulauan...

Krisis Rohingya Belum Teratasi, Pangeran Charles Batal ke Myanmar

LONDON – Pangeran Charles dan istrinya, Duchess of Cornwall dari Inggris membatalkan kunjungan ke Myanmar di tengah tuduhan bahwa pemerintah dan militer Myanmar melakukan “pembersihan etnis” terhadap warga minoritas Muslim Rohingya.

Ahli waris kerajaan Inggris ini akan melawat 11 hari ke Asia mulai akhir Oktober dan keterangan resmi yang dikeluarkan menyebutkan bahwa ia dan istrinya akan mengunjungi Singapura, Malaysia, dan India.

Media di Inggris memberitakan, Myanmar dicoret dari daftar negara yang dikunjungi “meski sebelumnya sudah ada pembicaraan soal rencana lawatan ke negara tersebut”.

Sempat muncul spekulasi, Pangeran Charles akan tetap ke Myanmar meski ada gejolak di beberapa kawasan di negara tersebut tapi saat diumumkan secara resmi, Myanmar tidak ada dalam daftar.

“Ketika membahas persiapan lawatan, kami melihat beberapa pilihan dan akhirnya kami memutuskan untuk mengunjungi Singapura dan Malaysia,” kata Philip Malone, direktur bagian Asia Tenggara di Kementerian Luar Negeri Inggris.

Malone menambahkan persiapan lawatan Asia dilakukan selama beberapa bulan.

“Kami berkoordinasi dengan sekretaris pribadi Pangeran Charles untuk menentukan negara-negara mana saja yang akan dikunjungi,” katanya.

Bertemu Suu Kyi pada 2016

Pangeran Charles dan istrtinya, Camilla, menemui pemimpin de facto Myanmar, Aung San Suu Kyi, di kediaman resmi mereka di London, Clarence House, Mei 2016, sebelum terjadi krisis Rohingya di Rakhine.

Suu Kyi dikecam oleh masyarakat internasional karena dianggap “tak berbuat banyak mengatasi krisis kemanusiaan di Rakhine” yang menyebabkan lebih dari 500.000 warga Rohingya menyelamatkan diri ke negara tetangga Banglades.

Universitas Oxford menurunkan foto Aung San Suu Kyi di St Hugh’s College dan menggantinya dengan lukisan Jepang.

Dewan Kota Oxford juga telah mencabut gelar kehormatan Suu Kyi dengan alasan situasi yang terjadi di Rakhine membuatnya “tak lagi layak menyandang gelar kehormatan Freedom of Oxford”.

Suu Kyi berkuliah di Oxford di jurusan filsafat, politik, dan ekonomi pada 1964-1967 dan juga menikah dengan peneliti perguruan tinggi ini.

Sekjen PBB mengatakan apa yang terjadi terhadap orang-orang Rohingya “adalah pembersihan etnis”.

Krisis pecah setelah militer melakukan operasi di Rakhine untuk merespons serangan milisi Rohingya terhadap beberapa pos keamanan pada akhir Agustus.

Source : Kompas.com – 06/10/2017, 22:01 WIB

VIDEO

IKLAN

i-malut.com tidak bertanggung jawab atas isi komentar yang ditulis. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE.

 

ARTIKEL TERKAIT

BACA JUGA

FKPA-MU Gelar Aksi Peduli Kemanusiaan dan Kampanye Lingkungan

Ternate -- Forum Komunikasi Pecinta Alam Maluku Utara (FKPA-MU) gelar Aksi Galang Dana Peduli Kemanusiaan untuk masyarakat Halmahera Utara (Halut) yang tertimpa musibah banjir beberapa waktu lalu. Dalam waktu...

Ketua DPD Partai Beringin Karya Kota Ternate Minta...

Ternate -- Pengajuan Pergantian Antar Waktu (PAW) dua orang anggota DPRD Kota Ternate dari Partai Berkarya, berbuntut pengembalian kewenangan dari BANMUS DPRD Kota Ternate ke internal Partai. Ketua DPD Partai...

Dirut RSUD Chasan Boesoirie Sebut Banyak Masyarakat yang...

Ternate -- Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) Chasan Boesoirie, dr. Syamsul Bahri menanggapi soal isu yang berkembang dan Asumsi negatif masyarakat terkait  Vaksinasi. Menurutnya, bicara soal vaksinasi itu sudah...

P2A Kota Ternate Mencatat Sebanyak 15 Kasus Sepanjang...

Ternate — Dinas Pemberdayaan Perempuan dan Anak (P2A) Kota Ternate mencatat sebanyak 15 Kasus sepanjang Tahun 2020, diantaranya Kasus Penelantaraan Anak, Kekerasan Terhadap Anak, Hak Asuh Anak, Pencabulan, dan...

Inspektorat Taliabu Belum Teruskan Hasil Audit ADD dan...

Taliabu - Penaganan Kasus Audit ADD dan DD Desa Loseng Kecamatan Taliabu Timur selatan kabupaten Pulau Taliabu hingga kini belum juga diserahkan oleh pihak inspektorat ke Polres Kepulauan Sula. Berdasarkan...

Kuasa Hukum Usman-Bassam Siap Hadapi Gugatan Helmi-Ode di...

Labuha — Kuasa Hukum Usman-Bassam bersama Kantor Hukum AWK dan Partners menyatakan siap menghadapi gugatan dari Paslon Helmi-Ode dalam sidang gugatan, di Mahkamah Konstitusi (MK) yang bakal mulai digelar,...

Antisipasi Bencana Alam, Kadis BPBD Halteng Himbau Masyarakat...

Weda --  Mencermati terkait bencana alam yang menimpa dibeberapa Propinsi di indonesia beberapa waktu lalu telah, Dinas Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Halmahera Tengah (Halteng) menghimbau kepada Masyarakat Agar...

Komisi III DPR Setujui Listyo Sigit Prabowo Sebagai...

Jakarta -- Ketua Komisi III DPR RI, Herman Herry menyampaikan bahwa setelah melakukan uji kelayakan atau fit and proper test, serta mendengarkan pendapat akhir dari semua fraksi-fraksi komisi bidang...

Pekan Depan Wiratama Mewisudakan Mahasiswa Dua Prodi

Ternate - Pekan depan pihak yayasan Wiratama Ternate, gelar wisuda untuk dua Prodi yang sempat tertunda beberapa kali jadwal wisudanya. Dua Prodi tersebut yakni Prodi Menejmen informatika dan Komputer...
error: